Mak, Jangan Ngambek Dong!

Agustus 10, 2018


Mak, pernah kesal ga sih ama sikap bos di kantor? Trus  kamunya ngambek. Misal diberi tugas agak banyak dikit aja kamu udah cemberut. Hasil kerja dikritik aja kamu manyun. Ditegur karena sering terlambat datang, kamu malah ngomel. Yah, pokoknya kamu ngambek ama si bos dan akhirnya jadi males ngerjain tugas kamu. Bukannya menjelaskan dengan tenang bagaimana permasalahan yang sebenarnya,, kamu malah memilih menghindar dan buang muka ketika ketemu si bos.

Duh… Mak, kok ngambek sih? Padahal nih ya, kalaupun kamu cuek ama si bos dan ga mau menegurnya, belum tentu si bos ngeh, lho. Mungkin aja dia udah lupa kalo kemarin kamu baru aja dimarahin gegara salah ngasih laporan. Atau bisa jadi malah si bos lupa, kenapa dia marahin kamu. Tuh…kan! Kalau udah begitu percuma dong kamu pasang tampang manyun ampe bibir maju 10 cm ke depan? Hati-hati, Mak. Masalah domestik rumah tangga jangan dibawa ke kantor. Pun sebaliknya. Sikap mudah ngambek itu bisa merugikan karir Emak, lho.

Ngambek itu merugikan, Mak.
Barangkali ada diantara Emak yang baca blog aku ini pernah mengalami hal itu di kantor. Ngambek dengan si bos, ngomel-ngomel ga jelas. Tapi, setelah ditelusuri apakah aksi ngambek kamu itu membuahkan hasil? Apakah dengan kamu ngambek, si bos lantas minta maaf atau tiba-tiba melunak terhadap kamu. Apa ujug-ujug si bos jadi perhatian ke kamu? Ga juga kan, Mak?

Sebenarnya, ketika kamu masih menjaga karir kamu meskipun kamu sudah berstatus istri atau ibu, sikap mudah ngambek itu sebaiknya ditinggalkan. Bukan apa-apa Mak, bisa aja akhirnya si bos memilih merekrut karyawan baru yang lebih muda dan fresh kalo kamu keterusan ngambek. ‘Kan rugi, Mak! Sikap mudah ngambek itu menandakan kamu ga dewasa, belum matang dan ga profesional. Kan malu sama umur, Mak!

Selain itu, kalo sedang ngambek, bisa jadi kamu akan cenderung bersikap kasar. Misalnya aja kamu tiba-tiba membanting sesuatu yang ada di sekitarmu. Atau ketika kamu ngomel-ngomel ga jelas, rekan kerja kamu akan merasa terganggu. 







Mak, kalo kamu gampang ngambek, itu pada akhirnya akan merugikan diri kamu sendiri. Bisa jadi karena sering ngambek kamu tak kunjung di promosikan, padahal sudah bekerja cukup lama di perusahaan itu. Sikap kamu itu dinilai bisa menghambat kemajuan perusahaan. Serem kan, yah?
Yang jelas jangan sampai sikap mudah ngambek ini mengotori jalur karir kamu.

Kamu emang ga bisa memilih siapa bos kamu. Tapi, sebaliknya si bos bisa memilih siapa aja yang mau dijadikan bawahannya. So, sekesal-kesalnya kamu ama si bos, jangan lupa bahwa bos kamu tetap memegang kendali. Artinya, jika kamu bersikap neko-neko, jangan salahin si bos kalau akhirnya memberi penilaian buruk saat ia mengevaluasi kinerja kamu nantinya.

Tahan dulu emosimu, Mak!
Hal penting yang perlu kamu pelajari adalah menyatakan ketidak setujuan kamu tanpa melibatkan emosi. Jauhkan sikap emosional dan tetaplah bertindak profesional. Biasanya jika kamu ngambek, berarti ada yang tidak sreg di hati, ya ‘kan? Tahan dulu emosi kamu Mak, pikirkan tujuan kamu bekerja saat ini. Setelah itu, ada baiknya kamu menemui si bos dan mengatakan apa yang sebenarnya membuat kamu kesal.

Ketika si bos melimpahkan pekerjaan yang banyak ke kamu, selalu memilih kamu untuk menyelesaikan tugas ini dan itu padahal beberapa rekan kerjamu masih banyak dan tidak terlalu sibuk. Pikirkan saja dari sisi positifnya, Mak. Barangkali si bos menilai hasil kerja kamu bagus dan memuaskan. Dia menganggap kamu yang paling kompeten untuk menyelesaikan pekerjaan itu. Bisa jadi ya ‘kan? Berarti kamu memiliki nilai lebih dong, di mata si bos.






Banyak diantara kita, aku, kamu memilih memasang aksi diam, tidak mau bicara sambil memasang wajah kencang daripada mengungkapkan ketidak setujuan. Hal ini terjadi karena kamu mungkin takut dikira terlalu menuntut atau takut dinilai buruk, jika tidak menuruti keinginan si bos. Padahal nih ya, jika merasa tidak sreg, kamu boleh kok mengemukakan pendapat kamu ke si bos. Tentu saja dengan alasan yang tepat.

Take a break!
Dalam rentang waktu tertentu memang kita kadang sudak dihadapkan dengan yang namanya jenuh. Sumpek aja bawaannya, motivasi kerja hilang ntah kemana hanya gara-gara kamu kesal sama si bos. Sebelum semuanya jadi makin runyam mendingan kamu mengajukan cuti aja. Yah, satu atau dua hari deh. Barangkali si bos memberi kamu ijin untuk rehat sejenak dari aktivitas kantor.

Kenapa saat jenuh kamu harus berinisiatif untuk take a break sesaat? Sebab, ketika kamu membiarkan perasaan kamu terhanyut oleh kekesalan pada si bos, performa kerja kamu sedikit demi sedikit akan menurun. Dan  hal itu akan menghancurkan karir yang kamu bangun sejak lama. Jika kamu memiliki keahlian yang istimewa, kamu juga mungkin punya bargaining power yang kuat. Tapi jika jika performa kamu menurun sementara pekerjaan kamu sekarang adalah pekerjaan yang sangat mudah digantikan orang lain, posisi kamu menjadi lemah.

Kecuali kamu punya alasan yang tepat untuk ‘siap digantikan’ oleh orang lain, kamu boleh-boleh saja memutuskan untuk berhenti. Intinya pikirkan dengan matang jika kamu ingin mengajukan resign.






Sekalipun kali ini bos kamu menyebalkan, membuat kamu alergi tingkat dewa kemudian memutuskan untuk berhenti, sah-sah saja. Tapi ingat, ke depannya kamu akan kembali berhadapan dengan bos baru yang punya keunikannya sendiri-sendiri. Apabila kamu masih mempertahankan sikap mudah ngambek itu, kamu akan selalu menemukan benturan yang sama. 

So, Mak, buang jauh-jauh ya sikap mudah ngambek kamu. Yah… sesekali ngambek boleh lah. Tapi jangan keseringan ngambek juga dong, Mak. Setiap permasalahan punya jalan keluar, aturan sendiri-sendiri, termasuk ketika mengutarakan rasa tidak senang kamu terhadap sesuatu.

Jangan ngambek ya, Mak! *:D







 


You Might Also Like

15 komentar

  1. Setuju banget yang ngomel2 mungkin belum tau asyiknya menyalurkan emosi negatif melalui tulisa ya mba. #aseekk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Writing is healing ya mba arum .. 🤣

      Hapus
  2. Dulu masih ada ngambek-ngambeknya, makin umur kok ya malu ama bocah..kalau ngambek jadi saingan sama anak..hahaha

    Selalu sukak tulisanmu Mbak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga duku sering ngambek di kantor. Alhasil aku dikasih gelar baru sama anak-anak kantor. Sialnya meskipun sekarang udah ga lagi kerja, setiap ketemu atau chat di WA, mereka masih manggil aku dengan gelar itu.Issh... sebel sendiri kan?

      Hapus
  3. Hahaha, dulu aku sering banget menemukan yang seperti ini di tempat kerja. Pada saat karyawan manyun seharian, bos bisa mengira karyawan itu nggak merasa nyaman bekerja di perusahaan tersebut, lho. Tahu timnya merasa nggak nyaman kemudian disarankan mengundurkan diri aja gimana, coba? Atau, pernah juga karyawan melakukan kesalahan, ditegur, nggak menerima, dan kemudian ngambek. Haduh, tipe karyawan yang nggak dewasa. Kalau mau ngambek-ngambek manja mah, sama pasangan aja atuh ya, jangan di tempat kerja. Itu juga belum tentu pasangannya ngeh dianya sedang ngambek. Sudahlah, kalau rasa hati tak tentu, nulis aja ya Mak, yaaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Kalo ngambek ama pasangan lebih sering dicuekin mak! Kecuali kalo anginnya lagi baek baru di peluk 😂

      Hapus
  4. Aiihh, kalau mau ngambek boleh tapi jangan kelamaan, biar ga rugi sendiri hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya lebih berabe kalo pas PMS mba henee 🤣
      Semua salah ya kan?

      Hapus
  5. Saya ngambek sama editor mba wkwk, kalo lagi semangat nulis terus artikelnya offline duh pasti bete wkwk. Terus message CSnya ngamuk2 wkwk. Tapi sekarang udah belajar nulis dengan baik agar tak offline lagi artikelnya. Hehe *jadi curhat ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ngambek itu emang udah bawaan perempuan ya Stef... 🤣🤣

      Hapus
  6. Alhamdulillah punya bos yang unyu, jadi jarang bikin ngambek hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah banget... jadi karyawannya ga sutrisss ya mba wiwid ...

      Hapus
  7. Hihihi kalok tukang ngambek, siap-siap ditendang ama big boss dongs 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diganti ama yang lebih muda ya mbok... hihi

      Hapus

Popular Posts