Fallen Too Far (The Rosemary Beach Series #1)

Agustus 12, 2018


Selamat malam, Emak baper datang lagi, nih. Kali ini mau ngereview novelnya Mpok Abbi Glines. Buku adult romance yang pertama kali bikin aku jatuh cinta dengan alur maju mundur syantik. Dan yang lebih parahnya novel ini bikin aku susah move on dari sosok male lead nya. Brengsek tapi ngangenin. *eh....*

Abbi sukses mengaduk-aduk emosi pembacanya, termasuk aku, emak baper ini. *plak, sadar Mak, sadar!*

Aku membaca novel ini beberapa tahun lalu di sebuah blog khusus novel terjemahan. Sayang, sekarang portal itu udah ga bisa lagi dijadiin tempat nongkrong.

Novel yang ditulis Abbi ini adalah buku pertama di The Rosemary Beach Series. Meskipun sudah beberapa tahun lalu membaca novel ini, aku masih bisa ingat betul bagaimana novel ini membuat emosiku jungkir balik, marah, sedih sekaligus gemas dengan kisah para tokoh di dalamnya. 



Kalau Emak sempat punya waktu untuk baca novel ini pasti deh, suatu saat di lembaran kesekian, bab sekian akan ada teriakan seperti ….

'Duh Blaire jual mahal dikit napa!' Atau

'Ishhh… Wood sama aku aja, lakik banget sih!'

Atau ....

Seperti pengen masuk ke novel dan ngegantiin Blaire buat jambakin rambutnya si Nan

Atau ....

Tetiba pengen ngegantiin jadi Blaire *ehh ….*

Yup, kalo Emak baca novel mpok Abbi Glines ini kurang lebih itulah emosi yang bakal kamu rasain. Mlintir banget! Ga heran novel ini masuk dalam nominasi Goodreads Choice Awards di kategori best romance. Novel ini juga best selling novel versi New York Times, lho.

Novel ini ditulis dengan alur maju mundur syantik khas Abbi, dengan setting rumah pantai di pinggir Rosemary Beach di Northwest Florida. Karena ini trilogi, otomatis setiap endingnya pasti gantung. Abbi sukses membuat aku akhirnya bersemangat untuk meneruskan ke buku keduanya yang diberi judul Never Too Far. *nanti yah di post selanjutnya.*

Mpok Abbi disini menggambarkan sosok Rush Finlay jadi lakik paling brengsek. Pas baca bab pertama aja udah bikin aku nyesek ngebayangin “ada ya lakik model begitu?" Tapi di bab-bab selanjutnya Abbi membuat aku jatuh cinta dengan sosok Rush. Bukan dinilai dari bagaimana Abbi membangun karakter Rush yang secara fisik itu bisa dibilang perfect. Tapi bagaimana Abbi membuat Rush yang sempurna sekalipun tetap punya kelemahan yang menyentuh hati.

Latar belakang keluarga broken home, yang emaknya kawin cere, bener-bener gak ada contoh baik yang bisa Rush jadikan satu contoh. Tapi dia peduli dengan kebahagiaan adik tirinya. Karena dia belajar dari apa yang ia lihat semasa ia kecil saat Rush menyaksikan Nan tumbuh tanpa sosok Ayah disampingnya.

Sampai Rush Finlay ketemu dengan seorang gadis bernama Blaire Wynn, anak dari ayah tirinya yang datang untuk mencari tempat menginap sementara di rumah Rush.

Cewek tangguh yang struggling pasca sang Ibu meninggal dan rumah satu-satunya harus dijual untuk pengobatan ibunya. Gadis polos yang amat mencintai ibunya. Produk broken home tapi dilimpahi cinta oleh ibunya. Perjalanannya mencari sang ayah sebagai tujuan terakhir tempat ia berlindung, membawa Blaire ke rumah Rush. Awalnya hanya untuk menginap sementara sampai dia mendapatkan pekerjaan dan bisa mengontrak rumah.

Apa jadinya cowok super duper brengsek yang kerjaannya tiap malam party, mabok dan main perempuan ketemu cewek cantik yang motherless, homeless, jobless dan moneyless. Mengendarai sebuah truk tua dengan sepucuk senjata di bawah jok mobilnya, Blaire meninggalkan Alabama menuju Florida untuk tinggal dengan sang ayah yang telah menikah lagi.

And the story goes….

"I never asked you for anything more than a room. I don't expect you to want me, I never did! I am aware that you and I are in two different playing fields"
- Blaire Wynn -

Everything happen for a reason, disini alkohol jadi jembatan yang kemudian menghubungkan Rush dan Blaire. Lakik brengsek ketemu angelic girl. Gemes, geram ikut deg-deg an. Begitulah reaksi aku pas baca bagian ini. *whuaa…. Blairenya sih juga mau!*

"No, she wasn't just a girl, she was an angel.
My angel, a beautiful, strong, fierce, loyal angel who had entered my life with a pick-up truck & carrying a gun"
- Rush Finlay –

Begitulah Rush kemudian jatuh cinta pada Blaire, tapi ke-brengsek-annya ga ilang-ilang. Belum lagi sang adik tiri merasa bahwa Blaire adalah orang yang merenggut kebahagiaan masa kecilnya. *uh… asli, aku beneran pengen jambakin rambut si Nan.*

Banyak intrik yang bakal menguras emosi kamu, siapin tissue buat elap air mata jangan lupa juga siapin bantal buat di tabok ya, Mak! Abbi Glines benar-benar berhasil bikin aku esmosi.

Antagonisnya bikin kamu pengen maki-maki Nan, pengen ngelabrak dengan omongan di level pedes mampus. Abbi juga menghadirkan banyak karakter pendukung yang  bisa bikin emak-emak melted liat cowok-cowok ganteng di sekeliling Blaire yang siap jadi hero buatnya.

"I wanted to make him remember me, remember this. I know our time was limited & I know I'd never forget him. Still, I wanted to know that when he walked away, he'd never forget me"
-Blaire Wynn-

"When you find your reason for living, hold onto it. Never let it go. Even if it means burning other bridge along the way"
-Rush Finlay-

Gak peduli rasa cinta itu dimulai dengan cara bagaimana, yang penting pada akhirnya love will find a way.

Gimana? Udah panas? Udah penasaran belum? Baca ndiri yak!

Di post berikutnya aku akan ceritain novel kedua di series ini. Judulnya Never Too Far. Bagaimana akhir pergulatan batin Blaire yang memilih kabur dari Rush? Apakah Rush akhirnya menyerah pada Blaire yang kembali ke Alabama dan bertemu Cain, cinta pertama Blaire?

Tunggu review aku selanjutnya ya, Mak!


-d14N-

You Might Also Like

33 komentar

  1. Hiii..itu gambar cover bukunya ya? Bikin merinding Mak, enggak cocok tuh dipajang di perpustakaan rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak cocok mak! Tapi pajang di rak buku yang ada di goodreads/something like that, boleh 🀣🀣

      Hapus
  2. Wooww! kalau sudah susah move on gitu deh mba, di tambah lagi maju mundur syantik hehehe...

    BalasHapus
  3. Ini bacaannya koq kayaknya bikin deg deg syuur yaaa. Xixixi. Jadi penasaran deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gemesh gemesh pengen jitakin pala si Nan kalo aku mah,Mba.

      Hapus
  4. Makk, aku suka caramu ngereview, jadi ikut gemes wkwkwkwk. lgs aku googling, nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih Mba Damar sudah mampir di blog aku.
      Boleh banget buat temen me time mba.

      Hapus
  5. Waaah.. seru memang ceritanya yaaa. Heboooh ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahh... udah baca juga mba? Seru banget apalagi buku ke duanya yg never too far

      Hapus
  6. Maaakkk, gak tahan covernya, musti hati-hati nih nyimpennya di rumah. Btw, cakepp iih tulisannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tutup mata Mba Arummm ... eh boleh ding, diintip dikit di celah jari :p

      Hapus
  7. Duh bahaya itu cover bukunya terlalu 'Hot'mak.. hahaha kadang suka malu sama suami mba klo majang ato punya buku or dvd covernya gt wow.. tapi ceritanya menarik ihhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku bacanya di situs online mba. Kalo tarok di rumah ya bahaya. Wkwkwk

      Hapus
  8. Aku mah udah panas sejak memandangimu sampul novelnya. Whoahahaha ... Tapi yang bikin suatu novel menarik buat dibaca versinya aku ya itu, saat ada tokoh yang nakal bikin emesh atau yang nyebelinnya setengah mati. Aku belum baca ini, lho. Beli, jangaaan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beliii mak,beliii ...
      Kenalin aku Bininya Rush. 🀣🀣

      Hapus
  9. Waduuuh covernya aja udah bikin ati kebat kebit, gimana isinya ya....wkwkw keren reviewnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Isinya menarik, Mak. Siap-siap emosian liat okoh di dalamnya. Siap-siap gemesh sama tingkah Blaire dan Rush.

      Hapus
  10. Mbak dian saya masih kecil gak boleh baca beginian sama emak nanti diusir dari rumah wkwk. Tapi reviewnya keren mba hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk...Steffiiii... buat belajar inih :p

      Hapus
  11. Hadeew.. Emak ikutan baper bacanya ya...sampai kebawa suasana gitu hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hadeuh... penikmat genre romance, bagus banget buat inspirasi nulis fiksi, Mak.

      Hapus
  12. Baca reviewnya aja aku udah sukak apalagi baca ndiri novelnya yaaakkk
    Lanjut next review, ditunggu! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lanjut, Mba. Penasaran kalo ga dilanjut. Apalagi buku kedua klimaks dari intrik-intrik di buku pertama.

      Hapus
  13. Wuuuih makdi emang selalu nemuu aja cerita yang heboh hehehe.. jadi penasaran nih eikeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbok... 🀣🀣
      Tak seheboh kisah kita mbok 🀣

      Hapus
  14. Kok jadi gemes gemes gimana gitu ya mbak heheheh
    Belum berani sih koleksi novel begini duh duh anak-anak masih kecil. Padahal asli jadi penisirin banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... aku baca ini waktu masih punya anak 1 mba ...

      Hapus
  15. Penasaran...pengen tahu cerita selanjutnya...😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggu ya, yang buku ke dua di series ini klimaks dari cerita cinta Rush-Blaire

      Hapus
  16. Kalo emak baca novel kogh mesti gampang baper yaak, ahahah. Kirain aku doang mbak :D Tapi jujur aku baru tau judul ini. Lanjutkan mbak

    BalasHapus
  17. Udah berhasil buat saya panas mbak menanti ceritanya.. lama ga baca kisah romantis😍😍😍

    BalasHapus
  18. subhanallah ... Cara Termudah memecahkan masalah adalah dengan tidak melakukan apa2 lagi wkwkwk

    BalasHapus

Popular Posts