Diam ...

Oktober 29, 2016

Ssssttt ...
amati saja dari kejauhan ..
Sesekali alihkan pandanganmu ..
Goyangkan kepalamu biar tidak kaku ..
Mata bisa kok kriyip kriyip tanpa perlu melotot ..

Sssttt ...
Meski untaian kata di pikiran itu hendak meluncur
Tutup mulut mu ..
Kunci dan buang kuncinya ..
Tidak perlu terlalu nyinyir .. nanti dia bosan

Ssttt ..
Saat hati membuncah ingin meledak ..
Sebutlah ayat Allah ..
Mungkin lebih baik bersujud untuk menghantar bisikan tangismu terbang kelangit.
Kemudian duduklah ..
Santai sejenak ..
Cukup telinga saja yang kau buka lebar-lebar
Siapa tau ada kabar dari langit ..
Atau sekedar isu pengalihan dari jauh ..

Ssttttt ...
Ketika kaki kemudian terasa kebal dan kamu seperti melayang ..
Hati membuncah ..pecah ..
Telinga berdenging .. sakit .. dan mulut mulai kotor ..
Seketika mata penuh airmata bahkan tumpah ..
Biarkan ..
Biarkan semua kekacauan itu .. lepaskan semua yang ingin meledakkan raga mu itu ..

Kemudian..

Ssssttt... diam dalam langkah mundur terkadang lebih bijak ..
Daripada bertahan dalam sesak ..
Atur langkah ..
Cukup bisikan kalimat sederhana .. "selamat tinggal luka "
Sesederhana hujan ..
Ketika dia turun membasahi bumi dia turun ..
Kemudian berhenti seketika ketika saatnya berhenti ..

Ssstt..
Diam saja ..
Titipkan saja bisikinmu pada tanah ..
Pesanmu sudah sampai dilangit ..

You Might Also Like

0 komentar

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images